~::masyiemumtaz::~

masYie's

Wednesday, October 31, 2012

Kisah Kuda Putihku


Bismillah...
Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhammad...

Assalamu'alaikum....



Kali ini saya nak membongkar satu rahsia tentang "kuda putih" saya...
Supaya tiada lagi fitnah dan cakap-cakap belakang tentang "kuda putih" ini..

Maka tersuratlah kisah ini...

Saya menjalani practical sebagai Pelajar Perakaunan dari Universiti Sains Islam Malaysia di sebuah Audit Firm di Setapak, Kuala Lumpur. Saya menunggang motorsikal dari rumah sewa [di seksyen 2, Wangsamaju] ke setapak setiap hari. Kadangkala saya juga menunggang motorsikal tersebut  untuk pulang ke kampung. Untuk pengetahuan, saya perlu pulang ke kampung setiap hujung minggu.. [Sabtu dan Ahad].. Jika tidak menunggang motorsikal, saya pulang ke kampung dengan kenderaan awam; LRT dan Bas lompat-lompat..

Nak dijadikan cerita, pada suatu hujung minggu saya pulang ke kampung dengan menunggang motorsikal. Saya bertolak dari Kuala Lumpur pada pagi Sabtu, supaya petang Sabtu itu saya boleh ikut pengajian bersama emak saya di Surau.. Maka, pada keesokan harinya [AHAD], saya perlu pulang ke Kuala Lumpur semula.. Saya menunggang motorsikal seorang diri. Tanpa teman.. 

Petang itu, Emak Abah sangat teliti. Abah tolong check bab-bab motorsikal saya tuh. Angin ok. Brake ok. Signal ok. Emak pula teliti dengan menyediakan bekalan untuk "dinner" saya. Emak juga memakaikan saya baju hujan, sebab emak kata kalau hujan nanti tak payah la berhenti.. Jalan terus sahaja..

Dengan takdir Allah, petang itu hujan semasa perjalanan saya ke Kuala Lumpur dengan bermotorsikal. Hujan sangat lebat... Sehingga saya tersalah masuk exit nak ke arah Wangsamaju. Saya dah mula menggelabah. Sebab waktu itu saya masih baru di Kuala Lumpur. Saya masih tidak berapa mahir selok belok jalan di Kuala Lumpur. Sehinggalah saya terjumpa satu pondok berhenti untuk motorsikal. Di situ, semuanya lelaki. Saya memang terketar-ketar juga. Terketar-ketar kesejukan juga terketar-ketar ketakutan. Almaklum, sudahlah saya dah rasa sesat, perempuan sorang pulak tuh. Saya berhenti sehinggalah hujan reda. Seorang demi seorang meneruskan perjalanan. Saya yang kesejukan dan ketakutan masa tu, terus memikir tindakan. Masa tu ingat word ini.."MALU BERTANYA SESAT JALAN"..
Maka, ada seorang lelaki datang menghampiri saya sebelum dia meneruskan perjalanannya lalu berkata; "Dik, hati-hati. Jaga motor adik dan diri adik". Lantas saya menjawab, "Ya, Terima kasih. Tapi encik, saya sebenarnya tersesat ni.. Saya nak ke arah Wangsamaju. Boleh tunjuk jalan tak?".. Saya terpaksa bertanya tanpa kenal siapa Si Lelaki itu. Sebab saya terdesak sangat. Saya dah lost..

Akhirnya, Alhamdulillah, lelaki itu bersetuju untuk bantu saya menuju ke destinasi saya. Dengan perasaan takut, sejuk ada juga rasa lega. Sambil tawakkal kepada Allah.. Semoga lelaki ini tidak berbuat yang tidak baik terhadap saya. Bibir ini tidak lepas dari berzikir. [Sebab emak selalu pesan, dalam perjalanan tu banyakkan berzikir, tak kira la naik kereta, bas, LRT,motor atau apa sahaja..]

Ketika itu, waktu Maghrib telah pun masuk. Saya agak risau.. Ye la.. Emak selalu pesan, jangan lengah-lengahkan solat. Saya doa banyak-banyak semoga saya selamat sampai sebelum berakhirnya waktu solat Maghrib. Saya ikut sahaja lelaki itu di hadapan. Dia pun ada juga sesat dalam mencari destinasi saya.. Saya berdoa lagi.. Ya Allah mudahkan urusan kami.

Alhamdulillah!
Lelaki itu dapat memberi tunjuk jalan ke destinasi. Di persimpangan sempat saya berkata pada dia,"Encik, ok.. Saya dah tahu dah jalan rumah saya. Terima kasih ya..".. Lalu dia menjawab "Sama-sama. Hati-hati." Lalu dia pun membuat pusingan U di persimpangan itu.

Tepat jam 8.10 malam, Alhamdulillah! Saya selamat sampai dengan pakaian yang basah lencun. Nasi dan lauk yang panas sudah sejuk. Masuk sahaja rumah sewa, kawan-kawan serumah sewa terus menyambut. Terima Kasih! Dengan masa sedikit itu untuk mengejar waktu solat Maghrib semp[at saya buat panggil kepada Emak saya. 

"Emak, kite dah sampai. Hujan lebat sangat. Kite sesat. Ada orang laki tunjukkan jalan"
Emak terus letak telefon tanpa kata.

Saya bersiap untuk solat Maghrib....

Selepas mengaji, saya buat panggilan untuk Emak sekali lagi, sebab rasa tak sedap hati. Tetapi tidak berjawab. Selama 5 hari bekerja minggu itu, saya call Emak saya tidak berjawab. Saya kirim SMS, juga tiada balasan. Allah.. Saya rasa bersalah. Saya tak tentu hala.
Sehinggalah hari Jumaat malam Sabtu. Menerima SMS dari emak. Ringkas. 
"Esok balik kampung. Naik bas. Ada benda emak nak bincang."

Saya yang membaca SMS itu terpinga-pinga. Tetapi saya relpy SMS itu.." Baik emak. Ada apa ya??". Tanpa balasan.

.................................................
Maka, berjumpalah saya dengan Emak pada Sabtu itu. Sesampainya saya di rumah, emak terus peluk-peluk saya sambil menangis lalu berkata.. "Emak sayang etah.. Emak kesian etah.. Maafkan emak ya."
Saya menitis airmata keharuan.. Sambil bertanya," kenapa emak. kite ada buat salah ye? Minta maaf emak.."
"Tak.. Emak risau.. Bila etah call emak hari tu, kata dah sampai. Hujan lebat sangat. Sesat. Pastu ada orang laki tunjukkan jalan. Emak dah fikir bukan-bukan dah.."

Terdiam.

Maka wujudlah perbincangan ini.
"Emak nak belikan kereta. Kereta kecik je la mampu.. Tapi bulan-bulan etah bayar la. Emak bagi depositnya. Emak tak nak anak dara sorang emak ni susah lagi kat KL tuh. Emak tak sanggup."

Saya terkedu. Terharu. Membisu!

Saya fikir panjang. Saya tidak tahu nak bagi respons apa.
......................................................

Saya pulang ke KL dengan fikiran yang tak tentu hala. Fikiran saya; "Tak nak susahkan emak. Biar aku usaha sendiri. Adik-adikku ramai. Mereka perlukan perhatian.."

Sampailah satu masa, saya menerima satu SMS daripada abg saya, "Salam. Nak kereta apa? Abg bagi depositnya. Urusan pembelian nanti rujuk kat abg emoh. Abg emoh dah deal. Hang bagi je dokumen-dokumen yang depa nak nah.. apa2 text me ok."

##Abg emoh= abg aku yg masih bujang. Dia memang pandai tentang urusan kereta##

Pum pang pum pang... Uruskan tentang pembelian aset itu..

Alhamdulillah!
19.06.2011....
Kereta Myvi Putih telah didaftarkan dengan WVN_ _ _ _ atas nama Saya sebagi pemandu pertama dan abg saya sebagai pemandu kedua.

Maka bermulalah saya menanggung hutang dengan bank. 

Oleh itu, kuda putih saya itu adalah hak keluarga saya. Tiada siapa boleh menjadi pemandu pertama mahupun kedua.. Itu adalah amanah dan tanggungjawab saya..
Maafkan saya.

Begitulah kisah kuda putih saya..


Insya Allah ia akan menjadi satu bukti untuk mencari REDHA ALLAH....







Friday, October 12, 2012

Abah Kata


Bismillah...
Allahumma Solli 'Ala Muhammad,
Wa 'Ala Ali Sayyidina Muhammad..

Abah kata

Masa kecik-kecik dulu
Selalu abah pesan
Buatlah apapun asalkan ikut SYARIAT
Kalau belajar mengaji denagn Abah,
Pasti ditegurnya. Sampai nangis2..
Itu Biasa..

Abah jarang berkata-kata
Tapi abah tegas, tetap pendirian dan garang
Anak-anak semua rasa hormat.

Abah jarang memberikan anak2nya sesuatu berbentuk material,
Tetapi abah selalu raikan dengan makan bersama,
Kadang abah order kat kedai makan[biasanya SOTO dan SATAY]
Kadang abah sembelih ayam kampung,
Kadang abah beli lauk yang sedap-sedap,
Pastu makan sama-sama sekeluarga.

Abah suka pelihara kambing atau lembu.
Ada satu masa tu abah jual semua kambing dan lembu,
Pastu kerap Abah call aku,
Abah kata, Abah bosan la tak der bunyi-bunyi kambing ke lembu...
Abah nak beli lembu la...
Aku pun jawab;
"Abah, larat lagi ka? kan abah selalu ja tak sihat tu... "
Abah larat.
Fullstop!

Bila aku kian dewasa
Kerja di KL yang penuh pancaroba
Seorang diri
Tanpa ahli keluarga
Bila balik kampung ja
Misti abah pesan banyak-banyak
Dalam pelbagai perkara
Antaranya:
"Jangan tinggal jalan juang dan dakwah ini"
"Kalau jalan2 dengan kawan2 hati2.."
dan banyaks lagi...

Bila tahu nak ke mana sahaja,
Bila sampai di rumah
Pasti soalan yang sama akan diajukan kepadaku;
"Tadi tak sesat ka?"
Aku senyum-senyum..
Abah pon faham..
hehe...

Anak abah sorang ni kuat orangnya
Walau selalu ngadu dengan emak
Walau selalu nangis
Tapi abah yakin, anak abah tabah dan kuat orangnya.
Pujuk abah..

Abah selalu sangat pesan,
Bersyukurlah dengan apa yg ada...
Redha...
Sabar...
Ujian tu satu daripada seribu nikmat...

Abah,
Kite syg abah sangat-sangat..
Terima kasih abah..
Maafkan anakmu ini andai pernah terguris hatimu atas perilaku ku..
[macam abah blog aku kan?? hehehe]




Thursday, October 11, 2012

Emak Kata

Assalamu'alaikum...

Emak Kata....

Emak kata,
Anak emak ada ramai,
Sepuluh orang,
Macam ragam
Pelbagai rasa
Emak mampu telan semua
Boleh handle semua

Sebab emak yakin,
Allah ada bersama Emak.
Emak selalu doakan 
Yang terbaik untuk anak-anak emak

Emak kata,
Emak tak pernah rasa putus asa
Menyesal itu ada kadangkala
Tapi emak REDHA
Atas apa yang Allah bagi kat Emak
Melalui anak-anak

Tu pasal dulu,
Korang kecik-kecik emak garang
Emak tegas
Adakala emak diam membisu.

Emak nak ajar korang erti
"kesusahan hari ini membuahkan kesenangan hari mendatang"
Dengan perlunya SABAR dan REDHA.

Ujian hari ini,
Nak ajar anak-anak emak
Supaya SABAR & REDHA
Semua itu sunnatullah.
Kita kenalah pasrah dan doa kepada ALLAH
Tanpa ragu
Pasti Allah bantu..


**Emak saya seorang yang champion... Kalau jumpa kawan-kawan emak, misti mereka kata, "emak ko dulu budak pandai.. Tak pernah dapat nombor selain nombor SATU(1) kalau periksa" Aku bangga dengan emak.. Emak tak pernah cerita kat anak-anak dia. Sebab emak nak anak-anaknya berusaha dengan kakinya sendiri... Emak tak nak cerita sampailah anak-anak dan berjaya...**


Wednesday, October 3, 2012

Segenggam Tabah-In Team



Assalamu'alaikum...

Lagu ini ditujukan untuk diriku sendiri...


Ya Allah.... Bantulah HambaMu ini...




Bunga Itu...

Assalamu'alaikum....

Bunga itu...

Sekuntum bunga yang nampak biasa tetapi berbisa
Ramai cuba mendapatkan bunga itu
Tetapi tiada kekuatan dan keyakinan...

Suatu hari,
Bunga itu didekati oleh manusia bernama Muslim
Bunga itu disapa setiap hari
Dengan keyakinan Muslim untuk mendapatkan Bunga itu,
Tetapi Muslim masih menjaga adabnya terhadap Bunga itu...

Tidak disentuh,
Tidak dihidu,
Hanya sekadar menyapa;
"Sihatkah kau hari ini Bunga?"
Bunga itu yang biasa tapi berbisa itu hanya menjawab.." alhamdulillah seperti sediakala"..

Sehinggalah suatu masa dan ketika,
Muslim menyampaikan hajatnya untuk mendapatkan Bunga itu daripada Bunga itu sendiri.
"Bunga, bolehkah aku memetikmu untuk aku simpan dan jagamu? Aku suka kepadamu..."
Lantas Bunga itu menjawab.." Boleh, kau tanya sahaja kepada tuanku. Aku menurut perintah tuanku..."
Muslim bertanya lagi.."Bagaimana aku boleh berjumpa dengan tuanmu?"
Bunga itu dengan selamba menjawab.."Datang sahajalah laman ini, jika kau nampak seorang lelaki yang agak berusia, itulah tuanku.."

Muslim puas dengan jawapan Bunga itu..
Dia bertambah yakin dan bersemangat untuk berjumpa tuan kepada Bunga itu..
Lalu dia berdoa," Ya Allah.. Kau mudahkanlah urusanku ini.."

Keesokan harinya,
Muslim datang ke laman yang dimaksudkan Bunga itu semalam,
Muslim tercari-cari tuan kepada Bunga itu,
Muslim yang berbekalkan keyakinan dan kesungguhan terkinja-kinja mencari tuan Bunga..
Akhirnya, berjumpalah mereka berdua...

Lalu perbualan ini muncul;
Muslim: Pakcik, boleh saya tanya. Bolehkah saya memetik Bunga itu[sambil tangan menunjuk ke arah Bunga itu]?
Tuan Bunga itu: Kamu ingin memetiknya? Sudikah dan beranikah kamu menjaganya nanti? Ia berbisa sedikit dari yang lain..
Muslim: Ya. Pakcik. Saya yakin saya boleh jaga Bunga itu. Saya suka dengan Bunga itu, pak cik.
Tuan Bunga itu: Baiklah, kamu balik dulu, nanti pak cik tanya kepad Bunga itu.

Seminggu kemudian, maka termeterailah perjanjian antara Muslim, tuan Bunga itu dan Bunga itu sendiri dengan beberapa syarat mudah.


  1. Menjaga dengan sebaik yang mungkin setelah kau dapatkannya nanti
  2. Tegurlah Bunga itu dengan berhikmah jika dia melukaimu suatu hari nanti
  3. Kamu sediakan tempat tinggal yang sesuai dan selesa agar Bunga itu tidak merasa tersisih
  4. Kamu jagalah solat fardhu mu itu
*Syarat ini perlulah diselesaikan dalam tempoh 6 bulan oleh Muslim.
Muslim bersetuju.

Hari demi hari Bunga itu lalui kehidupan dengan penuh kegembiraan dan senyuman
Adakala tangis, rajuk, terguris dan mencuka.
Muslim bijak menongkah arus langkah

Muslim seringkali berjanji kepada Bunga itu,
"Aku akan sayang kepadamu sampai bila-bila... Walau apa jua keadaan sekalipun.. Sebab kamu sukar untuk dimiliki"
Bunga itu perasaannya berbeza sedikit dari bunga-bunga yang lain. Ia berbisa. Maka dia tidak percaya sangat akan kata-kata Muslim.

Tiba-tiba..
Suatu hari lebih kurang sebelum 6 bulan, Bunga itu disapa dan disentuh dan dihidu oleh Muslim yang tidak sabar.
Bunga itu sangat marah. Dia berkata kepada Muslim.."aku mahu kau bertanggungjawab atas perbuatan mu itu"
Muslim dengan nada kesal.. "Ya.. Insya Allah.... Aku bertanggungjawab terhadapmu.. Aku nak menjagamu sehingga ke akhir hayat..Maafkan aku.. aku telah mengasarimu.."

Bunga itu akhirnya akur dengan kata-kata Muslim...

Tanpa diduga,
Muslim berjumpa dengan tuan Bunga itu dan menyampaikan hajatnya bahawa dia tidak mampu untuk meneruskan hajat untuk memiliki dan menjaga Bunga itu tanpa sebab yang munasabah...

Maka...
Bunga itu lalui hari kesedihan sendirian. 
Ia merasakan dirinya telah rosak..
Kelopaknya telah hancur...
Sehingga titisan air embun jatuh ke bumi..
Tidak lagi membasahi kelopak...

Bunga itu berdoa semoga ada hikmah disebalik apa yang berlaku...











Tuesday, October 2, 2012

Terasa...



Hey Beb...

Sekali hang tipu aku... boleh Jalan daaa...


Naik kereta hyundai..
Bai.. bai...

Monday, October 1, 2012

Hatiku Menangis Lagi

"Tanda Allah cinta, Allah berikan hati yang mengingatiNya... Acapkali Allah uji dengan musibah untuk 'memaksa' hati mengingatiNya.... Lalu benarlah.... Bukti Allah cinta, Allah uji... Dan Jannah di sebalik musibah!!!"

##Ustaz Pahrol##

Ya Allah...
Hatiku Menangis lagi...
Ku mohon Kau kurniakan yang terbaik buat kami semua..
Kau tenangkan hati ini....

Ya Allah...
Ampuni dosa-dosa kami...
Dosa kami menggunung tinggi ya Allah...
Rahmat, Keampunan & Kasih SayangMU amat luas ya Allah...

KAu berkatilah kami Ya Allah..
Kau lindungi kami dari nafsu yang dahsyat ya Allah...
Kau limpahkan kami Rahmat Kasih Sayang serta LindunganMU ya Allah...
Bantulah kami ya Allah...

Hanya Kau sahaja yang mengetahui Hati-hati HambaNYA, ya Allah...